Loading...

Senin, 25 Agustus 2014

Hamil Bumi itu: kontrol di 5 Dokter, 1 Bidan, 3 Rumah Sakit, 1 Puskesmas :D

Tau kalo hamil itu emang bikin seneng banget, apalagi kayak saya yang Long Distance Marriage, usaha pembuahan kan jarang dilakukan. Alhamdulillah setelah 10 bulan nikah usaha tadi membuahkan hasil: testpack 2 garis! ahahahah senang hatiku! tapi setelah itu dimulailah kegalauan2: nanti kontrol di rumah sakit mana? sama dokter siapa? ngelahirin dimana? 

Saya tau hamil tepat banget waktu mau mudik lebaran 2013, tiket PP Medan-Yogya udah dibeli. Selama puasa pas banget libur semesteran, jadi saya nyusul suami yang waktu itu masih kerja di kebon. Iya kebon sawit milik pemerintah di daerah Sumatera Utara yang jauh banget dari Medan, sekitar 10 jam perjalanan darat. Yang kalo saya sebut nama tempatnya kalian juga ga bakal tau heehhehe Nah kayaknya pembuahan itu jadinya pas puasa deh *apasihkokdibahas

Perjalanan dari kebon antah berantah itu ke Medan lumayan berat. bla bla bla akhirnya nyampe Medan sore harus nginep dulu di hotel, setelah check in, mandi, istirahat bentar, cari buka di deket hotel yang kebeneran deket banget sm ramadhan fairnya Medan, di deket Masjid Agung Medan. Abis cari buka langsung balik ke hotel, eh ga tau kenapa iseng mampir ke indomaret dideket hotel, jajan eh iseng beli testpack. Subuh2 pas mau pipis testpack dipake, eh garis 2, bingung antara seneng sama galau karena pagi itu juga harus naek pesawat, kuatir hamil muda naek pesawat. Tapi mau ga mau tetep harus ke Jakarta, bismillah aja ga ada apa2. Hari itu hari Minggu, sampe Jakarta juga tetep ga bisa kontrol karena dokter libur. Hari itu jadinya saya ga puasa.

Hari senin buru2 ke rumah sakit paling deket sama Apartemen, pilihlah rumah sakit medika permata hijau. Hasil googling dan liat websitenya rumah sakit itu, saya pilih dokter Yulianti, SPOG karena emang saya maunya dokter cewek. Senin pagi itu langsung nemuin dokter Yulianti, dokternya gaul, rambut pendek dicat rada merah2 gitu. Dokter itu USG, tapi belom keliatan janinnya, rahimnya juga masih kosong dan belum membesar, disuruh tes urine lagi di RS dan hasilnya masih positif. Dokter Yuli suruh dateng 2 minggu lagi utk diliat lagi beneran hamil apa nggak, trus dia nyaranin utk batalin mudik, krn bepergian jauh beresiko utk wanita yang lagi hamil muda. Apalagi saya ngeflek2 gitu.
Akhirnya saya mutusin utk ga jadi mudik tapi suami tetep mudik.

Suami balik sendiri ke kebon, saya bedrest di Jakarta. 2 minggu setelah kontrol pertama itu, saya dateng lagi ke dokter Yuli, alhamdulillah janinnya udah keliatan walopun keciiiil banget. 

Naaah pengantar awal kehamilannya segitu ajalah. Saya review dikit nih tentang tempat2 Bumi kontrol. Jadi Bumi ini dikontrol di 3 Rumah Sakit, 1 Puskesmas:
1. RS Medika Permata Hijau, dokternya dr. Yulianti, SPOG sm dr. Yasmina Ismail, SPOG
    Rumah sakit ini rumah sakit umum tapi ada poliklinik spesialis, rumah sakitnya ga gitu gede sih, peralatan USGnya juga menurut saya biasa aja, layar kecil gitu dan ga ada USG 3 dimensi apalagi 4 dimensi. Untuk biaya kontrol di dokter spesialis Rp.155.000,00 diluar biaya obat dan USGnya, USG print akan dikenakan biaya lagi.

2. RS Evasari, dokternya dr Lucky Savitry, SPOG jadwal dokter spesialis kandungan evasari
    Rumah sakit ibu dan anak evasari ini khusus rumah sakit bersalin yang ada poli spesialis kandungan. Enaknya di RS ini, peralatan USGnya lebih canggih daripada RS Medika Permata Hijau. Saya cuma 1 kali kontrol di sini, iseng nyobain pulang kuliah. Dari Salemba kan deket tuh ke evasari. Fyi, saya pernah ngekost di daerah percetakan negara dan sering lewat RS ini, selain itu ada temen kampus yang pernah kontrol di sini. waktu saya ke sana RS ini lagi renovasi. Untuk biaya kontrol dokternya sekitar Rp.150.000 (saya lupa2 inget) 

3. RS Tambak, dokternya dr. Ika Sripurnamaningsih, SPOGsm dr. Irvan Adenin, SPOG jadwal dokter spesialis kandungan RS Tambak
    Nah RS ini yang menurut saya lumayan canggih alat USGnya, beda dengan RS Medika Permata Hijau yang layar USGnya kecil, layar USG di RS ini gede dan diletakkan di atas bed kontrol pasien, jd bisa diliat dengan jelas USGnya itu. Rumah sakit ini bersih dan perawatnya ramah2. Saya paling suka kontrol di sini. Saya tau RS ini karena pernah jenguk istrinya temen yang lahiran di sini. Pertama kali kontrol saya ga liat jadwal dokter, ternyata pas dateng dokter yang lagi ada dokter cowok, dokter Irvan yang kemudian saya tau dia subspesialis USG. Dokternya baik dan informatif tapi saya ga terlalu sreg karena dia cowok hihiihihih. Trus saya beberapa kali kontrol dengan dokter ika, saya suka dokter ini, dokternya ramah, informatif, waktu saya hamil dia ternyata juga lagi hamil. 
Biaya kontrol dokter di sini beda antara dokter spesialis sm subspesialis, utk dokter spesialis Rp.150.000 (lupa angka pastinya), untuk dokter subspesialis Rp180.000 (lupa juga nih, nanti saya cek lagi kuitansinya ya)
Sebenernya saya pengen lahiran ditangani sm dokter ika, tapi karena RS ini jauh dari rumah dan harus ngelewatin pintu air manggarai yang masih dalam tahap pembangunan yang pastinya macet. Saya akhirnya milih lahiran di RS terdekat, yaitu RS medika permata hijau.
 
4. Puskesmas Kebun Jeruk
    Saya sebenernya puskesmas untuk minta pengantar kontrol ke dokter RS karena saya kan peserta Askes tapi di sini ga mau ngasih pengantar dengan alasan peserta Askes dilayani di puskesmas termasuk untuk kontrol,kecuali kalo ada indikasi kelainan kehamilan atau bla bala bla (ga terlalu saya dengerin petugas puskesmasnya ngomong apa). Akhirnya saya iseng nyobain kontrol di bidan puskesmas. Ternyata ngecek kehamilan di puskesmas itu antriiiiiii, banyak ya ternyata ibu hamil hihiihihi bidan ngecek bukan pake alat USG tapi alat untuk dengerin detak jantung gitu, kt stetoskop tapi bukan (gimana sih maksudnya? :D). Di sini gratis semua, dari pemeriksaan ampe obat2an gratis semua. Tapi ya itu, harus rela antri dan harus siap dengan pelayanannya yang menurut saya kurang ramah dan ruang tunggu yang ga nyaman.

Nah segitu dulu cerita dan review ala kadarnya dari saya. Mudah2an bermanfaat :)

Minggu, 24 Agustus 2014

Sebelum Bumi Datang, Belanja Perlengkapan Bayi

Mulai dari hamil 5 bulan udah mulai kepikiran mau belanja perlengkapan bayi. Hasil googling sana-sini nanya sana-sini, mulailah nyusun list perlengkapan bayi. Listnya jadinya gini:

Bedding
  1. Bantal peang
  2. Bantal dan Guling
  3. Perlak
  4. Selimut Biasa
  5. Selimut Topi

Mandi
  1.  Bak Mandi Bayi
  2. Handuk
  3. Washlap
  4. Sabun dan shampo
  5. Minyak telon
  6. Baby oil

Pakaian hari-hari
  1. Baju kutung
  2. Baju Lengan pendek
  3. Baju lengan panjang
  4. Celana Pop
  5. Celana pendek
  6. Celana panjang
  7. Popok
  8. Bedong
  9. Sarung tangan dan kaki
  10. Kaos kaki
  11. Topi bayi
  12. Sepatu pre walker

 Perlengkapan lain:
  1. Tas perlengkapan bayi
  2. Termometer
  3. Sisir dan Gunting kuku
  4. Sabun cuci botol bayi
  5. Sabun cuci baju bayi
  6. Tisu bulat
  7. Tisu basah
  8. Tisu Kering
  9. Alkohol + kasa
  10. Diapers new born

Untuk ibu:
  1. Bra menyusui
  2. Daster kancing depan
  3. Breastpad
  4. Pembalut (maternity pad)
  5. Gurita/Stagen/Korset

Lain-lain
  1. Sterilizer
  2. Warmer
  3. Box Bayi
  4. Breast Pump
  5.  Botol Kaca


Naaah list sudah dibuat saatnya cari tempat belanjanya, hasil googling sana sini akhirnya saya memutuskan untuk belanja di ITC Kuningan a.k.a. ITC Ambassador, kalo dari komen2 dan cerita ibu2 dari berbagai forum, ITC satu ini emang jadi favorit ibu2 untuk belanja perlengkapan bayi. ITC Cempaka Mas juga katanya lumayan murah dan lengkap tapi jauh ah, males. Sebenernya deket rumah ada ITC Permata Hijau, tapi kok di forum2 ibu2 di internet jarang banget nyebut2 ITC ini, yaaa sudahlah  saya ngikut suara terbanyak aja heheheh

Ada beberapa toko tempat saya belanja di ITC Kuningan ini:
  • Fanny Baby di lantai 4 (ada 2 toko)
  • Ocha (lupa lantai berapa)
  • Angel (lupa juga lantai berapa)

Selain belanja langsung di toko, ada beberapa item yang saya beli secara online, liat di instagram sama online shop temen.

Kadang list ga sama dengan realisasinya. Naaah inilah realisasinya belanjaannya
Bedding:
  • Bantal peang kecil karet belakang :  beli di ITC Permata Hijau merk Snoopy >> Cuma dipake bentar nih.
  • Bantal dan Guling: beli di Ocha merk  Obayiku 150rb (2 bantal: 1 bantal biasa, 1 bantal peang; 2 guling, dikasih sama sarung bantalnya juga) >> guling sekarang dipake dipinggir tempat tidur biar Bumi ga kejedot heheheh
  • Perlak                   : yang gede beli di Fanny baby merk Pupu 65rb, yang kecil beli di Ocha 10rb. Yang besar buat di tempat tidur, yang kecil buat di bouncer krn Bumi ga pake diaper kl di rumah. Trus dibeliin lagi 2 perlak sama Omanya Bumi khusus untuk mandi sm untuk maen di ruang tengah
  • Selimut Biasa     : beli di online shop temen merk carter harganya lupa :D
  • Selimut Topi       : beli di instagram merk carter harganya juga lupa :D
Mandi
  • Bak Mandi Bayi : beli di Ocha merk Puku 200rb
  • Gayung kecil      : 25 rb di Ocha >> ga penting ini,ampe umur 4 bulan ga juga kepake
  • Handuk  2 pcs     : beli di Fanny baby handuk jepang 80rb, handuk biasa 55rb. Mending beli handuk dewasa aja kaya terry palmer lebih lembut. Handuk jepang itu lebih tipis dan lebih mahal L
  • Washlap 3 pcs    : beli di Fanny baby @10rb
  • Sabun dan shampo : top to toe merk switzal beli di Superindo apartemen Oma
  • Minyak telon     : merk switzal beli di Superindo apartemen Oma
  • Baby oil             : merk switzal yang kecil 15rb di Angel ITC Kuningan
Pakaian
  • Hanger set (baju jumper, kaos kaki, topi) 95rb di Fanny Baby >> ga penting nih, mending beli yang satuan aja.
  • 1 set Legging isi 4 pcs 60rb di Fanybaby >> ga pernah dipake, nyesel deh beli
  • 2 set Jumper next isi 3 @105rb >> jarang banget dipake karena lebih suka pakein piyama.\
  • 3 pcs  Baju kutung+celana pop NewBorn merk little queen 55rb di Fanny Baby
  • 3 pcs  Baju Lengan pendek+celana pop polos Newborn merk Libby 50rb di Fanny Baby
  • 3 pcs Baju lengan panjang+celana panjang (piyama) Newborn merk libby 72rb di Fanny Baby
  • 3 pcs Celana Pop 3-6 bulan merk libby 23,5rb di Fanny Baby, trus dapet lagi 1 lusin dari kado.
  • 3 pcs  Baju kutung+celana size S merk libby 75rb di Fanny Baby
  • 3 pcs  Baju lengan pendek+celana size S merk libby 85rb di Fanny Baby
  • 3 pcs Baju lengan panjang+celana panjang (piyama) size S merk libby 95rb di Fanny Baby
  • 2 lusin Popok: 6 pcs merk libby 55rb; 6 pcs merk little queen 52,5rb di Fanny Baby; 1lusin merk libby 125rb di Angel.
  • 16 pcs Bedong: 4 pcs merk carter beli di Olshop lupa harganya; 12 pcs merk babychaz per 6 pcs 110rb >> suka banget sama bedong ini karena lembut dan gampang dibersihin trus cepet kering.
  • 6 set Sarung tangan dan kaki: 2 set merk little queen @11rb; 4 set merk libby @7,5rb
  • Kaos kaki             : ini udah include sm bedong carter yang isi 4
  • 2 pcs topi bayi    : beli merk MJ @25rb ampe sekarang ga penah dipakekarena masi kegedean
  • Sepatu pre walker: ga beli, akhirnya dapet kado.. ampe umur 4 bulan bumi ga pernah kupakein sepatu, kalo pegi pake kaos kaki aja.

Perlengkapan lain:
  •  Tas perlengkapan bayi   : dapet kado dari temen2 merk Elle, model backpack, berguna banget kalo pegi2, gede dan ga terlalu keliatan kalo tas bayi jadi suami juga ga malu kalo disuruh pegangin heheheh
  • Termometer      : beli yang lucu2 gitu harga 70rb di Olshop temen
  • Sisir dan Gunting kuku   : merk fisher price yang satu set gitu lupa harganya, ternyata lebih enak pake gunting pigeon untuk gunting kukunya.
  • Sabun cuci botol bayi      : merk pure baby 55rb di fanny baby
  • Sabun cuci baju bayi       : merk cycle yang cair 85rb di fanny baby
  • 2 bungkus Kapas bulat   :@6,5rb di fanny baby
  • Tisu basah           : mamy poko beli di superindo apartemen oma
  • Tisu Kering          : masih ada di rumah
  •  Alkohol + kasa   : alkafil 25rb di fanny baby >> sebenernya dapet dari rumah sakit, ga perlu beli lagi
  • Diapers new born :merk mamy poko 30pcs 61,250rb beli di carefour ITC permata hijau

Untuk ibu:

  • 1.       4 pcs Bra menyusui         : merk christine @75rb di ITC permata hijau
  • 2.       1 lusin Daster kancing depan: 3 pcs 100rb di ITC permata hijau, 6 pcs 150rb di tanah abang titip sama temen.
  • 3.       1 kotak Breastpad            : merk pigeon 82rb di Fanny baby
  • 4.       Pembalut (maternity pad): beli di century apartemen oma, lupa harganya
  • 5.       2 pcs Gurita/Stagen/Korset: merk newlife @70rb

Lain-lain

  • 1.       Sterilizer              : dapet kado dari temen2 kantor merk crown
  • 2.       Warmer               : dapet kado dari temen2 kantor merk crown
  • 3.       Box Bayi               : ga beli
  • 4.       Breast Pump      : merk medela mini electric (Minel) 980rb di ITC permata hijau
  • 5.       Botol Kaca           : dapat 40 botol dari temen kuliah
  • 6.       Bouncer               : dapet kado ampe 4 biji. Alhamdulillah
  • 7.       Stroller                 : dapet kado dari kakak ipar merk Mac Laren Quest
h harga2 di atas itu harga sekitar bulan februari sampe April 2014, pasti ada kenaikan setiap tahun kan.







Namanya: Sri Bumi Arkananta Hakim

Dialah Bumi, yang datang tanggal 1 April, disaat2 saya mulai hectic dengan urusan pertesisan. Tapi alhamdulillah semua bisa terselesaikan, tesis selesai walopun dengan berdarah-darah, urusan pernenenan juga alhamdulillah ga ada masalah walopun stok ASIP saya ga banyak2 banget.

Saya pengen cerita tentang sejarah nama Bumi. Dari sebelum nikah saya sudah sibuk cari nama anak. Waktu temen kantor lagi hamil muda, saya lebih sibuk cari2 nama anak. Googling sana sini, saya jatuh cinta dengan nama Bumi, mungkin karena saya sebelumnya memang cinta dengan Bumi Manusia-nya eyang Pram ya. Menurut saya Bumi itu nama yang sungguh sangat berkarakter (lebay ih). Kayaknya macho dan cowok bangetlah kl pake nama Bumi. Bumi tempat manusia hidup, bumi tempat hewan dan tumbuhan hidup, bumi tempat berpijak, bumi tempat air mengalir, gunung menjejak.  Bla bla bla kemudian saya memutuskan akan memberi nama anak pertama saya: Bumi Adya Hakim. Adya itu artinya laki2 pertama, sedangkan Hakim itu nama belakang pacar saya saat itu yang alhamdulillah beneran jadi suami dan romonya Bumi :D

Saat hamil sudah mulai masuk bulan keempat saya udah punya nama untuk si jabang bayi, tapi lupa kalo urusan pernamaan ini juga harus dibicarakan dengan si pemberi benih, suami saya. Waktu saya ajukan nama dia rada ga setuju tapi saya kekeuh, lupa kenapa ga setujunya. Akhirnya disepakati kalo nama pertama tetep Bumi, selanjutnya suami saya boleh ajukan nama panjangnya.

Suami kasih beberapa pilihan nama yang saya lupa apa aja hihiihihih saya langsung suka dengan Arkananta yang artinya disinari. Dan suami juga setuju ngasih nama belakangnya di belakang nama calon bayi kami, ya iyalah dia emang babenya, masak nama belakangnya jadi Sugiono, saya kan bukan Titi Kamal, tapi kalo Titi Kamal mau tuker tambah suami boleh juga tuh hehehehe *piss romo ya :p

Kami bersepakat nama si bayi yang udah ketauan jenis kelaminnya dari hasil USG itu: Bumi Arkananta Hakim. Bla bla bla si bayi lahir, hari kedua Akungnya Bumi (papanya suami) nanya boleh ga nambahin nama lagi untuk si bayi mmmmm sebenernya 3 kata udah cukup panjang sebenernya. Pas suami nanya mau ditambahin apalagi trus Akung bilang mau ditambahin Sri. Tapi Sri di sini bukan dari dewi Sri tapi Sri yang artinya paduka, kata Akung Sri dijadikan kata sandang seperti Si atau Sang. Rada ragu sih karena Sri kan lebih cocok ke anak perempuan. Tapi setelah mempertimbangkan ini dan itu (ga tau juga apa yang dipertimbangkan sebenernya heheheh) akhirnya bolehlah kami tambahin Sri di depan nama Bumi. Jadialah bayi kami bernama: Sri Bumi Arkananta Hakim, yang artinya paduka di Bumi yang disinari kebijaksanaan. Namamu adalah doa dari kami nak. :*


Bumi hari ke-2, rawat gabung 
Bumi hari ke-3 digendong Mama Bude, masih di Rumah Sakit


Minggu, 23 Juni 2013

Sawarna, Surga Tersembunyi di Selatan Banten

Sawarna, desa ini terkenal sebagai Hidden Paradise.

Sebenernya, Sawarna itu nama desa di selatannya Banten, tepatnya di Kec. Bayah, Kab. Lebak. nama pantainya adalah Pantai Ciantir. Pantai Ciantir termasuk ke genk-nya pantai selatan, kaya parang teritis. Jadi jangan berharap dapat pemandangan pantai yang tenang di sini. Pemandangannya itu pantai dengan bibir pantai yang panjaaaang, ombak gede yang bisa dipake untuk surfing. Perlu diingat: ga ada acara snorkeling atau diving di sini!

Gimana caranya ke Sawarna? Ada 2 jalur yang biasa dipake untuk sampe ke Sawarna: via Serang atau via Sukabumi, Pelabuhan Ratu. Yang saya tau cuma yang via Serang. Dari Serang ke Desa Bayah sekitar 5-6 jam, jauuuuuh dan jalannya jelek. Jadi, siapkan pantat dan obat anti mabok.

Di Sawarna banyak tempat penginapan, jangan bayangin cottage atau hotel bintang 5 ya.. Di sini kita bisa nginep di penginepan warga, rata2 bentuknya ky kos2an. Tapi harganya murah, cocok untuk kantong backpacker. Tapi kalo ke sini mending coba hubungi penginepannya dulu, kuatir penuh kalo on the spot.





Padang, 2012

2012, saya ke padang 2 kali, 1 kali untuk sosialisasi beasiswa, 1 kali lagi ada kerjaan dinas dari kantor.
Dua kali ke padang, 2 kali juga saya ke bukittinggi. Yang ulasan ini cuma utk yg wisata di kota Padangnya aja :)

Kalo di dalam kota Padang, destinasi wisatanya itu ga terlalu banyak:
1. Pantai air manis. Pantai ini terkenal karena ada batu malin kundang. Kalo pantainya sih ga menarik, pasirnya coklat ky tanah. daya tariknya cuma batu malin kundang itu..
 2. Jembatan Siti Nurbaya. Nama jembatan ini ga ada hubungan sama sejarah Siti Nurbaya ya. Awalnya saya pikir di jembatan ini Siti Nurbaya bertemu Samsul Bahri dan kemudian jatuh cinta, ternyata bukan. Jembatan ini  sebenernya biasa aja, ga terlalu panjang juga. Daya tariknya cuma kalo malem ada lampu2 hias yang bentuknya bulet2 dan ada penjual jagung bakar sm minuman di atas jembatannya. Orang2 bebas parkir di pinggir2 jembatannya. Lumayan buat ngobrol2 malem2 :D
Jembatan Siti Nurbaya
 3. Pantai padang. Pantai ini juga sbnrnya biasa aja, tp lumayan rame krn banyak penjual2 makanan & banyak rmh makan di pinggir pantainya. Kalo warna pasinya sih gelap & ombaknya lumayan gede, tp msh bisa kl mau berenang di sini tp di pinggir2 saja. Yang bingung ngebilasnya dimana, krn saya ga liat aga tmpt bilasnya. Jadi kalo ke sini mending jajan aja, duduk2 nikmatin angin pantai sambil ngobrol2
Pantai Padang
4. Teluk Bayur. Sebenernya kalo teluk bayur sih bkn tmpt wisata, tp pelabuhan di Kota Padang. Di Padang itu ada tmpt makan gulai kepala kakap yang terkenal, namanya simpang TPI, sepanjang jalan itu juga banyak tmpt makan kepala kakap lain sih. Naaah kalo mau ke TPI, pasti ngelewatin teluk bayur. Jadi sambil menyelam minum es teh. Sambil jalan ke tempat makan, bs liat pemandangan teluk bayur dr atas bukit.
Teluk Bayur Permai

5. Pulai Sikuai. Naaaaah ini yg keren. Pulau ini pulau pribadi, tp bs diakses oleh orang lain yang mau dan mampu bayar, soalnya lumayan mahal. Kalo ga nginep utk sewa kapal 1 org -> 250 rb, dan minimal 3org, jadi kalo berangkat cm 1 atau 2 orang, tetep harus bayar utk 3 org (750rb), harga itu cm utk makan siang dan kapal PP dari dermaga-pulau-dermaga, oia sama welcome drink juga. Utk sewa sepeda atau alat snorkeling akan dikenakan biaya lagi. Kalo mau nginep di sana, 1 org 750 rb utk kapal PP, makan pagi, siang, malam, dan penginapan. Untuk bisa akses ke pulau ini, satu2nya cara yang saya tau hrs melalui manajemen pulau ini, di Dermaga Wisata Bahari di Pelabuhan Muara. Lengkapnya bisa diliat di website mereka di http://www.newsikuai-island.com/  Nyebrang ke pulau sikuai dari dermaga cuma 45 menit, dengan kapal ukuran sedang, cukup untuk 20-an orang kayanya. Naaah nyebrangnya Cuma bisa jam 10 pagi sama jam 2 siang. Kalo ga mau nginep harus pilih yang jam 10. Kalo dari dermaga pulau sikuainya kapal cuma ada jam 11 siang sm jam 4 sore. Yang ga nginep bisa pulang pake kapal yang jam 4 sore itu. Waktu kami ke sana, cuaca lagi ga bagus, jadi kami harus pulang jam 3an. Dan pas berangkat ke pulau pun kami harus nunggu rombongan yang telat dateng, karena rombongan mereka banyak dan kami cm berempat, ya kami harus ngalah dan nunggu mereka. Jadi sbnrnya jam2 ini fleksibel, tergantung cuaca juga. Kadang kalo ga beruntung, ga ada kapal yang ke pulau.
Phi-phi Islannya Indonesia, katanya..
Pantai Sikuai dan Saya :*
Sekian

Kilas balik 2012

Akhirnya, blog ini dpt saya akses lg..

 Banyak hal terlewatkan yg tidak saya tuliskan di blog ini karena selain sibuk, saya jg lupa passwordnya zzzzzz Terakhir tulisan saya di Januari 2012, skrg sdh pertengahan 2013. 1,5 tahun tanpa update apa2. 

Banyak yang terjadi, banyak yg berganti. Setidaknya hal besar terjadi di 2012, saat saya berganti status dari in relationship ke married (gaya facebook) atau status dari belum kawin menjadi kawin (gaya KTP). Akhirnya, saya menikah jg, di umur hampir 29 thn. Menyesal tdk menikah dr dulu? ga juga, biasa aja :p

Persiapan nikah itu bikin senewen krn harus nyambi dengan kerjaan audit. Persiapan bikin senewen, naaaah akad-lah yang bikin deg2an. Deg2an pertama adalah: saat sang kekasih mengucap: saya terima nikahnya blablabla binti blablaba dengan mas kawin blablabla dibayar tunai. Deg2an yang lebih dahsyat itu saat saksi2 mengucap: sah!! saya kuatir ada yang iseng dan blg tidak sah. Kekuatiran yang berlebihan. Tapi Alhamdulillah semua terlewati dengan lancar. Resmilah saya berstatus istri orang pada tanggal 8 September 2012, dengan cincin kawin melingkar di jari manis tangan kanan, walaupun saya jarang pake :D KTP saya juga sudah berganti dari KTP Palembang berstatus perkawinan: belum kawin, menjadi KTP Labuhanbatu Selatan dengan status perkawinan: KAWIN!
Selanjutnya, saya juga berganti status kepegawaian, dari PNS aktif menjadi PNS tugas belajar. Karena kebosanan dengan kerjaan yang bikin stres tingkat tinggi, audit tak berkesudahan, saya memutuskan untuk kabur "cantik" dari kantor, yaitu dengan cari beasiswa, terserah beasiswa apa, yang penting ga ngantor :p iseng2 ikutan tes, tiba2 status saya berubah jadi Mahasiswa Pasca Sarjana di universitas yang terkenal dengan jaket kuningnya itu, dengan jurusan yang tidak linier dengan S1 saya. Saya menjadi mahasiswa jurusan Ilmu Komunikasi :D
Sekarang di sinilah saya, di Jakarta, tetap jadi anak kos, istri jarak jauh, PNS tugas belajar, mahasiswi s2. Sekian

Sabtu, 28 Januari 2012

Sumatera Utara, Tanah Air Awak.

Siregar yang menempel di nama belakang saya itu terlihat aneh karena saya sendiri belum pernah menginjakkan kaki ke tanah Batak. Darah batak mengalir pada sebagian besar pembuluh darah saya (lebaaaay!) tapi saya lahir dan besar di Palembang, fasih berbahasa Palembang, ga bisa bahasa batak sama sekali selain HORAS ;)). Tapi di umur saya yang sedang lucu2nya ini :p akhirnya saya mendapat kesempatan untuk berkunjung ke sana: Sumatera Utara.
Berawal dari pacar saya yang pindah kerja dari Bank Swasta menyebalkan ke BUMN perkebunan yang kebonnya cuma ada di daerah Sumatera Utara, akhirnya saya memutuskan untuk mengunjunginya setelah si pacar sudah 1 tahun lebih tinggal di sana. Januari 2012, saya melihat kalender ada tanggal merah di hari Senin yang bearti bahwa long wikeeeen!! yihaaaa!! Sebenarnya awalnya saya msh belum yakin bisa ke sana karena gosipnya saya harus melanjutkan tugas pemeriksaan pada pertengahan Januari, untunglah itu hanya gosip. Setelah yakin bahwa surat tugas baru akan keluar awal Februari, saya mulai berburu tiket Jakarta-Medan. Jumat 20/1/2012 saya berangkat ke Medan dengan penerbangan bergambar singa yang sangat terkenal dengan delaynya (tentu saya ini saya pilih karena tiketnya lebih murah :p).

Pesawat take off dari Soekarno Hatta jam 9, tanpa delay!! tumben sodara2!! Sampe di Medan jam 11 lewat dikit, saya langsung ke Stasiun Besar Medan, karena harus melanjutkan perjalanan ke Aeknabara (sebagian besar kalian pasti belum pernah denger nama daerah ini, saya aja baru tau dari si pacar). Kereta Api ga ada ke Aeknabara, tapi ke Rantauprapat, si pacar jemput saya di stasiun rantau prapat untuk menuju ke Aeknabara. Medan - Rantau Prapat naek kereta api memakan waktu 6 jam perjalanan. Perjalanan dari stasiun ke Aeknabara sekitar 30 menit melewati kebon sawit & kebon karet punya perusahaan tmpt si pacar kerja sekarang.

Di Aeknabara saya nginep di rumah teman kerja pacar saya, ibu2 40 tahunan yang tinggal dengan ibunya, saya manggilnya ibunya si ibu: Opung. Si Opung ga bisa bahasa indonesia, saya ga bisa bahasa batak. Pas Bu Wati pergi kerja, saya ditinggal berdua dengan si opung, dan bingunglah saya mau ngobrol apa karena terkendala bahasa. zzzzzz
Pinggiran Danau Toba
Sudah jauh2 ke Sumatera Utara, saya pengen sekali ke Danau Toba, si pacar menyanggupi. Ternyata Danau Toba jauuuuuh, dari Aeknabara 7 jam, kalo dari medan sekitar 6 jam. Ak sm pacar naik kendaraan umum tanpa AC pula! Hadeeeeeeh.. Tapi gapapalah yang penting nyampe Danau Toba. Danau toba cukup indah, walau ga seindah bayangan saya hehehe ekspektasi saya terlalu tinggi mungkin.

Perahu Wisata Danau Toba
Batu Gantung?
Turun dari angkutan umum, berjalan dikit, sampailah saya ke tepian danau toba. Dalam hati saya: oooh init oh danau toba. Selanjutnya saya bingung mau ngapain, saya ga berencana berenang di sini, si pacar juga kebingungan (padahal dia sudah pernah ke sini *nyilangintangandidepandada). Untungnya ada abang2 yang nawarin untuk nyebrang ke Pulau Samosir. Naek kapal berukuran sedang dengan cukup membayar 20rb/org untuk perjalanan pulang pergi, kami berpesiar menyebrangi Danau Toba.
Di perjalanan ke sana, kapal dengan sengaja memutar ke pinggiran untuk menunjukkan batu gantung yang katanya sih terkenal. Tapi yang saya bingung, batu gantung yang dimaksud ternyata cuma 2 stalaktit kecil yang menggantung di batu. Okelah, terserahlah ya.
Anak-anak, sampan, danau
Tepian Tomok
Rumah adat Batak
Museumnya Orang Batak
Setelah sekitar 30 menit perjalanan, tibalah saya di Pulau Samosir, tepatmya di Tomok. Tomok rameeeee, mungkin karena hari libur, sepanjang jalan banyak kios2 penjual souvenir. Di Tomok ada tempat2 yang cukup menarik untuk dikunjungi, ada makan Raja Sidabutar, Museum Batak, dan Rumah Batak (setidaknya itu yang sempat saya kunjungi. Foto sana foto sini walopun Cuma pake kamera hape yang ga seberapa tapi saya piker cukuplah untuk sekedar dokumentasi, bukti bahwa saya pernah ke Pulau Samosir yang terkenal itu :D. Sudah tengah hari, kami harus cepat pulang, kami ga mau terlalu sore dari sana, karena kami harus ke Medan yang akan memakan waktu 5 jam perjalanan dari Danau Toba.

Medan, hari terakhir di Sumatera Utara. Saya pengen keliling kota Medan, mengunjungi tempat2 wisata di Kota Medan. Hasil ngobrol dengan bapak2 yang duduk sebelahan di pesawat, saya tau kalo di Medan ada Istana Maimun di tengah kota Medan, tepatnya di Jalam Brigjend Katamso. Istana Maimun cukup bagus, ga terlalu besar tapi seperti bangunan bersejarah lainnya di Indonesia, istana ini kurang terawat. Warna istana ini dominan kuning, singgasananya juga berwarna kuning. Istana MAimun didirikan oleh Sultan Kerajaan Deli, Sultan MAkmun Rasyid Perkasa Alamsyah pada 1888. Guide istana maimun menjelaskan bahwa sultan terakhir sekarang baru berusia 15 tahun, dia menjadi sultan saat usianya masih 8 tahun, dia mewarisi ayahnya yang meninggal karena kecelakaan pesawat saat kembali dari Aceh setelah menjadi relawan yang membantu korban Tsunami Aceh tahun 2005. Sultan muda itu sekarang tinggal dengan ibunya di Makassar. Menurut informasi dari guide itu, kakek dari sebelah ibunya sultan adalah mantan Gubernur Sulsel (ga tau deh ini bener atau ga).
Istana Maimun

Setelah selesai foto2 dan melihat2 sekitar istana, kami mau ke Masjid Raya Medan, yang ternyata berdekatan dengan istana maimun, cukup dengan berjalan kaki 200m saja sampailah kami di MAsjid tersebut. MAsjid ini didirikan pada 1906 oleh Sultan Deli , dan digunakan pertama kali tanggal 19 September 1909. Tampak luar, bangunan masjid ini bagus, terawat dan bersih. Selain kami, masih ada beberapa turis local dan bule yang berkunjung ke sini. Turis yang sama yang kami ketemu di istana maimun.
Masjid Raya Medan


Perjalanan selanjutnya kami menuju ke LApangan Merdeka. Salah satu bagian dari Lapangan (bagian yang berhadapan dengan stasiun Besar Medan) sudah disulap para investor menjadi pusat makanan, foodcourt, tempat anak gaulnya Medan nongkrong: Merdeka Walk. Rencananya kami mau makan siang di sini, ternyata eh ternyata Merdeka Walk baru buka sore hari, atau kami yang dateng kepagian yak?
Begitulah cerita yang saya rasa cukup, walopun kurang detail karena mood menulis saya tiba2 hilang mungkin karena ngantuk, mungkin juga karena malas. Sekian dulu ya.

Terima KAsih